Selingkuh


Pixabay

Lagu lama, ya?

Zaman saya masih muda dulu kayaknya saya sangat-sangat toleran dengan yang namanya selingkuh. Kayak yang oklah selingkuh itu harus didengerin dari ketiga belah pihak. Kenapa bisa terjadi, apa sebabnya, kalaupun terjadi ya udahlah. Pokoknya saya kurang “kejam” soal itu.

Setelah menikah saya jadi kayak ngerasa kalau sudah komitmen alias menikah yang namanya selingkuh gak bisa dikasih toleransi lagi. Selingkuh itu ya udah merusak seluruh hubungan pernikahan. Persoalan dimaafin atau gak dimaafin tergantung dari yang menjalani pernikahan. Ada banyak yang maafin tapi hubungan pernikahannya jadi gak sehat tapi banyak juga yang memutuskan untuk berpisah lalu memulai yang baru.

Cerita selingkuh tentu saja lagu lama, ya. Dulupun saya pernah mengalami haha. Masalahnya begitu mengalami saya langsung ambil tindakan tegas apalagi kalau masih pacaran. Gampang aja. Begitu ketauan selingkuh putus. Kalau saya yang “selingkuh” yah belajar deh, milih. Gak bisa rakus, ya kan.

Nah….tapi gimana kalau yang berselingkuh itu suami dari teman kita. Temen baik yang setiap hari ngobrol. Selingkuh dari bertahun-tahun lalu. Berulang-ulang trus. Dimaafin balik lagi, begitu aja trus. Saya sendiri dengernya sampai capek tapi kalau dia telp lalu nangis dan sedih bukan main jadinya kepikiran. Pengen noyor pasangannya karena sudah merusak hari-hari saya haha.

“Bayangin Non, dia tidur sama perempuan lain trus pulang ke rumah tidur sama aku” huuhuhuhu…..nangis terisak-isak. Saya gak mau bayangin trus terang. Cuma ya kesian tapi heran kenapa juga dia betah disiksa kayak gitu. Begitu aja trus sampai entah kapan akan kelar. Seperti saya pernah tulis mungkin sampai babi ada di Arab.

Dulu ada sepupu saya yang juga kayak begini. Suaminya itu bukan cuma selingkuh sama satu orang tapi banyak orang dan selingkuhannya itu selalu lebih kurang dari sepupu saya ini. Sepupu saya itu mix Pakistan + Melayu jadi cakep, pinter masak, baik, dll (sepupu jadi dipuji2) tapi selingkuhan suaminya duh……..

Dia milih diem aja, curhat ke ibu saya seperlunya aja dan karena ngerasa masih butuh suaminya (mungkin materi) jadi ditahan-tahan aja kayak dia cuek setengah mati. Sekarang suaminya pensiun (ilang kuasa, uang dan tahta) ehh….langsung sembuh penyakit selingkuhnya. Heran, koq bisa ya.

Menurut saya untuk bisa lepas dari selingkuh ini emang harus kitanya sendiri yang “kuat”. Kuat buat keluar dari lingkaran setan ini. Cuma kalau saya ngomong kayak gitu lagi-lagi saya dihantam dengan kalimat “Enak aja kamu ngomong gitu, kamu gak punya anak, sih”

Trussss…..kenapa trus curhat ke sayaaaaaaaa huhuhu

Noni yang juga ikutan stress.

25 comments

  1. Hedew…
    Ini emang persoalan yang repot tapi sederhana jalan keluarnya
    Coba temen kak Noni suruh banyak-banyak ngobrol dengan feminist garis keras, pasti ntar kebuka deh pikirannya XD

  2. Aduuuh kuikut gemeess. Dan lagi faktor anak yang dijadikan “alasan” untuk jadi masokis menyiksa diri spt itu. Padahal mungkin, ermm.. materikah? Huhuhu.. Kasihan aku sama teman mba Noni..

  3. Ditanya saja kalau lain kali dtg lagi mba. Kemari itu mau curhat atau butuh solusi? Kl solusi mau jalanin ga? Kdg mrk nggak akn butuh pemecahan dan akn gitu2 saja krn yg dibutuhkan cuma perhatian…pertanyaannya apkh kita punya segala waktu dan mental utk mencurahkan perhatian sampai berulangkali spt itu..? 😁

  4. i feel you..

    sampai kadang suka ngga tau hrs nyaranin apa ke yg curhat, kan hati dan kondisinya dia yg tahu, aku takut salah juga, ntar dibilang “pesen es alpukat aja” tapi kalau duitnya dia cuman cukup buat es teh kan berabe, atau bilang “ngga usah beli minum” tapi ternyata dia haus kering kerontang juga salah lagi nantinya kan..

    alhasil cuman bisa dengerin (ikutan baper), trus ya nanya balik maunya dia apa.. >.<

  5. emang ada yang mbak non perempuan segitu lemahnya, udah di selingkuhin masih bisa maafin berkali-kali sedih ampun-ampunan tapi masih juga gak bisa lepas dari lelaki yang begitu, lelakinya juga udah jadi suami masih juga menyakiti hati istri, bener2 toxic relationship gak sih ?

    mudah2an dijauhin dari yang begitu2, gak kuat nahan sakit batinnya, mbak non yang sabar yah di curhatin terus sama temannya, gak ngasih solusi gak apa mbak non, yang penting jadi pendengar yang baik ajalah, selalu ada buat dengerin curhat itu lagi-itu lagi… hihihihi

    • Banyaakkkkkkk…..aku punya lumayan banyak temen yang kayak gitu huhu. Kasian sebenarnya mereka di hubungan yang gak sehat. Makanya soal selingkuh2 ini aku sebenarnya udah capek dengernya. Dari zaman masih di Sby sampai sekarang ada aja bahkan masih ada yang samaaaa aja ceritanya.

  6. kalau udah nikah kadang jadi complicated ya,
    udah selingkuh kadang dimaafin juga, karena mungkin istrinya tidak mandiri secara finansial, atau ada juga yang bertahan karena anak, atau malah karena cinta…
    cuma yang dicurhatin sih pasti gemesss banget dengernya =D

  7. Hai mba Noni salam kenal ya, menurut aku orang yg curhat sering kali hanya butuh kuping dan telinga bahwa dia didengarkan shg dia merasa lega, kita yg jadi tempat curhatnya kalo selesai dengar dia curhat langsung pasang persnelling Netral lagi mba…spy di kita nya gak jadi beban πŸ˜‰

  8. Iya makanya skr mba kalau ada temen2 aku yang curhat serupa dengerin aja deh, maslaahnya mba gak bisa gak baper huhu. Past deh kebawa2 dipikiran. Mereka udah baik2 aku masih emosi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s