Hidup Dalam Dunia Instagram


Kalau lagi main Instagram itu saya lebih kayak baca majalah atau buka-buka majalah. Gak mau masukin hati tapi berusaha dapatin informasi. Saya suka dengerin pengajian (padahal cuman 1 menit haha) atau baca-baca informasi yang lagi saya suka kayak resep-resep masakan, resep hidup lebih sehat, olahraga, traveling atau sekedar liat-liat rumah orang lain haha.

Nah, tapi tentunya saya punya beberapa temen yang punya akun Instagram dan kami berteman di dunia nyata. Mau gak mau kadang saya jadi membandingkan dia di dunia nyata dengan dunia maya yang sungguh berbeda. Minimal bedalah makanya saya tulis juga haha.

Contohnya nih, dia gak mau keliatan jelek. Jadi kalau difoto harus bagus. Iya saya ngerti siapa juga yang mau diposting dalam keadaan jelek. Tapi entah kenapa temen-temen saya sering kali posting foto aku dalam keadaan entah gimana-gimana termasuk mangap. Saya sih, cuek aja sebenarnya.

Selanjutnya banyak sekali teori dalam caption. Beneran teori untuk ini dan itu yang menurut saya jauhhhhh sekali dari kehidupan dia yang sebenar-benarnya. Atau saya yang mungkin gak tau ya haha.

Ada lagi temen-temen saya yang lainnya cerita “itu si beauty vlogger itu kan kyaknya mukanya kinclong banget ehh pas ketemu langsung bopeng-bopeng koq atau ada koq bekas jerawatnya tapi di semua fotonya gak adaaaa semua itu.” Mulus haha.

Atauuu ada yang tanya ke saya langsung dan ini kayak nampar saya sendiri haha “Mba NOni, mau tanya dong gimana caranya bisa hidup minimalis?”

Huaa……..aduh saya kayak mau ketampar haha.

Ok, saya itu belon minimalis, loh, sumpah. Saya itu hanya orang yang pengen bisa hidup lebih baik tapi suka posting-posting gimana ngurangin sampah, hidup lebih ramah lingkungan, gak belanja fast fashion lebih banyak. Yah gitu-gitulah. Buat yang ngikutin IG saya pasti tau tapi sebenarnya saya belon 100 % seperti itu plek ketiplek. Saya cuma lagi berusaha haha.

Usaha saya itulah yang sering kali saya posting di IG. Misalnya sudah lebih dari 3 bulan saya gak belanja baju baru. Lebaran pun sudah bertahun-tahun saya gak beli baju baru karena gak perlu. Gak beli sepatu atau alas kaki baru kalau gak perlu. Banyak sekali yang sekarang saya kurangi atau berhneti beli-beli lagi karena emang lagi berusaha gak menambah isi rumah. Kalau ada temen yang mau kasih kado pun biasanya saya sudah kasih clue apa yang saya mau dan perlu. Begitupun saya ke temen atau keluarga dan pasangan. Saya lebih mau tanya apa mereka perlu daripada nantinya jadi menumpuk. Makanya kado duit itu lebih berguna haha.

Jadi……karena saya sendiripun sebenarnya memberikan citra di IG, saya pikir demikian juga orang lain haha.

Intinya adalah sejak dulu begitu punya blog dan main social media, saya cuma mau posting hal-hal yang baik atau menggembirakan untuk saya sendiri. Gak mau posting sedih-sedih atau hal-hal yang gak berguna. Itu rencana saya hahha.

Gimana dengan kamu sendiri ketika main social media terutama Instagram?

62 comments

  1. Kalo aku posting apa yang suka suka kak.. setidaknya sedikit banyaknya orang jadi tahu kepribadianku melalui sosial mediaku… tapi aku tetap membangun citra diriku yang sebenarnya… bukan fake kak… yang aku posting juga milikku sendiri.. bukan milik orang lain.. bukan hasil berhutang juga… hhhehe

  2. Akupun Non, lebih baik posting hal-hal yang menyenangkan, terutama di blog. Bukan karena pencitraan tapi buatku yang ga baik dan sedih2 untuk konsumsi pribadi saja. Ada beberapa hal sih yang sedih aku ceritakan di blog, tapi ternyata lebih menyenangkan ke diri sendiri kalau menulis cerita yang membuat hati senang. Kalau di media sosial lainnya, lebih baik aku nulis yg ga menyakiti yg baca. Menghindari dengan sangat hal2 yg berbau nyinyir (walaupun memang susah ya 100% bebas nyinyir haha). Jadi kalau mau posting status dipikirkan dengan sangat dulu. Kalau ga faedah2 banget ya buat apa. Mengontrol diri sendiri saja, jangan sampai jadi arogan di dunia maya. Toh buat apa.

    • Yang baik2 kalau sesuai sama kita ya gpp juga ya, kalau ini kan sebagain itu beneran bukan dia yang sesungguhnya hehe. Gpp jugalah ya, namanya mau kasih image dia ya 🙂

      Aku juga lebih suka baca yang seneng2 aja kalau udah sedih2 bikin males juga

  3. Pengin posting yang bagus2 dan berfaedah. Tp kadang mikirnya susah. Mungkin memang gk ada yg bener2 berfaedah yg bisa diposting. Jadinya lebih ke belajar menulis saja. Kriteria baik dan berfaedah jadi nomor 2. 😀😂

  4. Aku wes hampir tydac pernah mainan IG. Tp yg kulihat skrg memang IG beda ama dulu ya. Skrg banyak yg curated. Aku ga tau padanan bahasa Indonesianya apa, soru. Yaa…Not completely fake, banyak jg yg 100% real. Tp ya itu, curated. Puas nyinyirin penghuni IG yg curated, aku akhirnya sadar bahwa postingan WhatsApp statusku pun curated. Bukan berati itu bohong. Hanya saja aku selektif untuk memilih sisi hidupku yg mana yg mau aku share.

  5. Sosmed aku, lebih untuk bahas/share hal sehari – hari, jalan – jalan, beberapa perspektif atau komen aku soal suatu hal dan paling penting jokes receh Mba Non.

  6. Bener bener filter apa yg di share di ig sih.. tp sejauh ini sehari-hari sm caption instagram selalu selaras haha tidak ditambah2kan dengan caption sok bijak .. mulai filter following yg kira kiranya racun walopun itu dia temen sendiri, soalnya bikin makan hati dan kadang bikin badmood..

  7. Begitulah dunia socmed ya Non, nggak menggambarkan dunia nyatanya seperti apa. Plus memang mungkin pula disetting biar kelihatan oke.

  8. saya seringnya di İg buat kepoin drama, semisal lg nonton tayangan apa, kayak dulu ted bundy tapes..carilah potongan videonya,atau scrolling akun2 receh buat ketawa, kalo nemu akun2 provokatf macam nyudut2in kelompok tertentu kdg saya skip or malah report*kurang kerjaan banget-.-‘ pokoknya feed İG juga harus bersih dr aura negatif, buat foto sendiri,skrg saya agak males posting, biasanya İG buat promo postingan blog aja nyumbang trafik meski ga banyak.

  9. hahaha nah ini bagus nih, saya hampir mirip lah sama mba Noni, karena saya suka nulis, caption kebanyakan hasil tulisan dadakan saya , tapiii…. banyak yg ga percaya, alhasil beberapa komen : copas dari mana?
    aduhh sedihh…
    trus banyak yg sering kepo dan iri karena postingan saya rata-rata tentang villa ( saya kerja di agent villa ) padahal niatnya sharing karena antusias bs masuk property org gratis : nginep di villa mulu ih,, banyak duitnya ya,,.,
    klo liat akun org lain sy juga suka baca nya ya ttg info2 lah, tapi ya kadang klo liat yg ga sama dgn aslinya suka lucu aja dalem hati : drama amat sih lo hahahha..

    Salam dari Bali

  10. aku sering merasa terinspirasi kalau buka ig.. mau masak, lihat hestek masakan, mau ngafe, lihat hestek cafenya (krn makanannya bakal lebih nyata dibanding yg di website cafenya kaaan.., lagi bengong, lihat hestek doodling, dan seterusnya.. aku berusaha sih buat ngga nyampah2 (banget) hahaha, berusaha mikir dua (ribu) kali bakalan bermanpaat apa engga buat yg lihat.. so far, ttg jalan2 sm anak bisa jadi bahan diskusi panjang di dm..

  11. Kalau aku mikirnya malah aneh kalau posting negatif (misal marah2) di IG karena nanti membuat orang yang baca jadi ikutan kesal, jadi lebih baik posting yang baik-baik biar yang baca juga merasa baik dan bahagia.

    Kalau postingan sedih berasa lebay, padahal hidup juga gak begitu amat. Jadilah emang pencitraan yang ditampilkan 😀

  12. Aku lebih suka main twitter soalnya aku merasa dapet info dari twitter lebih cepet dan temen2ku jarang yang main di sana hehe, ig sudah aku deactive soalnya ga pingin aja banding2in hidup sama orang lain haha ini aku pribadi ya yang punya masalah makanya aku menghindar biar nggak overthinking soalnya ngelarang orang main ig kan gabisa xD

  13. Kalau aku psoting di IG cuman foto foto pemandangan atau foto lagi travelling aja..Bikin caption cuman ngutip lirik lirik lagu atau quote karena gak pinter ngarang hahahaha

  14. Samaa… aku posting2 sosmed juga untuk menyenangkan diri sendiri saja. Kalau ada orang lain yang ikut senang alhamdulillah… Nggak mau posting yg sedih2 juga, nggak mau educate people juga… Pokoknya santai aja 🤗

  15. Juli ini masuk bulan ke 5 saya log out Instagram. bahkan saya menghapusnya dari gadget saya. alasannya sederhana. karena saya tidak mau membandingkan hidup saya dengan orang lain yang ditampilkan di Instagram. meski tidak semua kenyataannya seperti itu. tapi terus terang istiqomah saya berhasil dan sukses saya tidak sedikit pun tertarik untuk sekedar membuka dan ingin tau apa yang sedang hits di sana. hehehee
    .
    saya menulis dan posting hal di sosial media adalah apa yang saat itu ada pikiran saya. kalo memang tidak berfaedah saya tunda atau lebih baik tidak saya post. saya cukup membatasi diri, karena netijen jaman sekarang kejamnya bukan main. perundungan hampir terjadi setiap waktu. jadi yaaa kontrol media sosial ada di tangan kita, bukan netijen maha benar. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s