Belanja Oleh-Oleh Ketika Liburan


Siapa yang kalau liburan tas kopernya beranak pinak sampe punya cucu?

Saya mungkin salah satu orang yang hampir gak pernah punya koper atau tambahan tas ketika traveling. Seberapa yang saya bawa, yah pulangnya segitu juga atau terkadang saya tinggalin barang yang saya bawa dari Medan karena beli barang baru.

Dari dulu kalau traveling sebenarnya saya apalagi Matt jarang banget beli-beli oleh-oleh untuk diri sendiri yang buanyak. Biasanya kita beli magnet kulkas 1-2 biji, kartu pos atau kain. Saya lebih milih kain traditional atau kerajinan tangan sih sebenarnya. Itupun milihnya yang paling kecil karena kita berdua emang semalas itu bawa-bawa tas banyak.

Belakangan ini malahan kalau pergi-pergi kita hampir gak beli apapun lagi. Dulu selalu nyari-nyari magnet dan kartu pos tapi sekarang itupun gak dibeli lagi karena saya mikirnya magnet di pintu kulkas sudah penuh. Kartu pos gak dikirim-kirim karena males ke kantor pos haha. Lalu untuk mengenang tempat-tempat yang pernah kita datangi biasanya kita suka beli bumbu masakan yang khas daerah tersebut atau kain aja. Kain ini yang saya emang agak susah ngurangin buat beli pas lagi liburan. Untungnya karena kain mahal biasanya saya cuma beli 1 biji doang haha.

Ini semua gara-gara hidup minimalis yang entah kenapa susah banget saya terapkan haha. Emang sih, kalau dibandingkan dengan temen-temen deket saya, kayaknya kita sudah lumayan banget minimalis. Kayak misalnya kita kalau traveling gak banyak beli barang-barang baru. Cuma dipikir-pikir yah, tetep aja banyak juga haha. Tiap pergi beli kain, lama-lama jadi penuh deh isi lemari. Padahal dipake pun enggak karena saya sayang. Kalau beli kain malahan gak pernah dijadikan baju karena kebayang pas dipotong-potong kainnya pasti saya sedih bukan kepalang.

Padahal nih ya, hampir setiap hari saya mensugesti diri sendiri untuk hidup lebih minimalis. Gak perlu banyak barang karena sebenarnya saya gak butuh. Saya punya banyak sekali barang loh. Untuk orang yang cuma hidup berdua sebenarnya saya pikir-pikir kita ini suka berlebihan deh. Apalagi kalau liburan, belanja-belanja itu gak perlu banget. Untuk apa? toh tanpa semua barang itu kan sebenarnya kita gak mati juga haha. Oleh-oleh? hmmm kenapa bukan foto aja ๐Ÿ™‚

30 comments

  1. Aku ga beranak koper sih mba, tapi tentengan tetep, hahaha. Abis kayaknya gatel gitu kalau ga bawa apa apa. Sepertinya memang harus dibiasakan sih buat kontrol diri sendiri buat belanja ketika lagi jalan jalan

    • Temen gak tapi biasanya yang paling deket aku kasih sesuai dengan kesukaan mereka mem. Kalau perginya deket2 biasanya aku gak kasih haha. Kalau keluarga aku + Matt sama sekali gak perduli gak dikasih oleh2. Gak pernah pesan atau minta bahkan cuma yah kita kadang2 (kalau rajin) beliin juga sekalian untuk kado biasanya

  2. aku kalo liburan juga lebih suka beli oleh-oleh magnet kulkas, sama kaos2 biasa buat keluarga inti biar muat di tas nggak usah nambah2 tas lagi, teman2 nggak aku beliin wkwk soalnya perginya diem-diem :p

  3. Setuju banget Non! ๐Ÿ˜€ Aku juga ketika jalan-jalan jarang beli apa-apa, kecuali kalau pas lihat apa gitu yang pasti terpakainya (pakaian, dsb). Ya paling souvenir kecil untuk momento aja deh, itu pun kalo ingat, hahaha ๐Ÿ˜› .

  4. aku hampir ngga pernah beli oleh2 ataupun dititipin oleh2 (mungkin udah keliatan bau2 misqueen-nyah wkwkwkwk) kecuali waktu ke korea.. berangkat ga bawa apa2, pulang beli koper isi skin care.. trus berasa cantik setahun penuh.. hahaha..

  5. Kalau perjalanan jauh sih saya udah fixed banget enggak bawa oleh-oleh lagi soalnya males bawa apa-apa takut ketinggalan (orangnya super pelupa).

    Tapi yang deket-deket bisa naik mobil nih baru bahaya. Saya kalah banget sama “baju atau mainan atau buku buat anak” dan peralatan masak. Entahlah mungkin efek new mama (?) Baju joel teh sampr banyak yang kekecilan tanpa pernah dipake satu kali pun๐Ÿ˜– bukunya juga udah buanyak banget untuk ukuran anak 9 bulan (ya walaupun ini sih aku pikir jangka panjang nyicil2 soalnya buku kan mahal). Tapi ya jadi enggak minimalis-minimalis๐Ÿ˜…

  6. Aku yg sampai sekarang wajib beli gantungan kunci bendera negara yg didatangi. Ga makan tempat. Bener juga kalau dipikir semakin lama semakin banyak printilan souvenir. Harus dibatasi kayaknya

  7. Buat aku magnet masih menjadi godaan yang cukup besar hehe, kalo beli oleh – oleh untuk kantor udah mulai beli seadanya untuk dimakan bersama. Cokelat atau snack gitu.

  8. Nah, sama. Saya jarang banget, nyaris nggak pernah belanja saat traveling. Paling oleh-oleh buat keluarga berupa makanan/snack kering, jadi nggak perlu nyimpen, dimakan bareng terus abis… TAPI KAIN kadang beli, terutama kalau ke Indonesia timur. hahaha… biasanya saya pakai sebagai sarung kalau kondangan, atau selendang/syal. Dipadukan dengan blouse polos sama kalung. Udah. Kalau orang-orang pakai kain batik, saya bisa pakai tenun NTT, Flores, Alor dll.

Leave a Reply to ndu.t.yke Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s