11 Tips Berkunjung ke Luang Prabang Laos


Mount Phousi luang Prabang

Luang Prabang Laos itu kota cantik yang memikat dan bikin males. Maksutnya males bergerak kalau sudah di sana. Beneran istilah “mager” itu paling pas di Luang Prabang haha.

Nah, tentunya ada tips yang bakalan saya bagi di sini dan semoga bisa berguna untuk yang mungkin pengen liburan ke Luang Prabang. 11 panduan berkunjung ke Luang Prabang ini semoga bisa membantu liburan kamu lebih nyaman lagi.

01. Taxi Bandara

Kalau hotel atau penginapan tempat kita menginap tidak menyediakan taxi atau penjemputan jangan khawatir. Begitu keluar dari terminal kedatangan nanti ada counter taxi. Langsung aja kasih tau hotel tempat kita tinggal. Biasanya kalau di kota per orang dikenakan biaya 50.000 Kip. Kalau 3 orang kayaknya lebih murah deh. Taxi-nya bakalan berbagi dengan orang lain. Kita kemaren berbagi dengan 5 orang tapi karena bentuknya van gede jadi gak berasa deh. Nanti kita bakalan dianterin sampai depan hotel. Kalau hotelnya di dalam gang kayak kita kemaren, mereka bakalan nurunin kita di depan gang. Trus jalan deh haha.

02. Waktu Terbaik

Walau sama-sama negara tropis tapi waktu terbaik ke Luang Prabang adalah akhir Okt sampai akhir Februari. Menjelang bulan Maret biasanya temperatur mulai naik dan panas banget. Kita kemaren datang akhir Okt dan mulai masuk high season tapi ternyata masih cukup panas walau di sore hari lumayan sih, enak juga.

Biasanya Nov – Feb karena high season harga-harga juga lumayan tinggi. Btw….walau Luang Prabang ini sama-sama Asteng tapi harga-harga di sini lumayan lebih mahal dari Indonesia bahkan Thailand yang merupakan negara tetangganya.

03. Makanan

Luang Prabang

Secara masih Asia Tenggara untuk makanan sebenarnya gak susah-susah amat, ya. Gak bingungin juga apalagi kalau kamu suka makanan Thailand. Di sini mirip-mirip lah. Cuma mungkin yang pengen hemat bisa coba beli makanan dari pasar pagi. Makanan dari pasar malam serius lumayan mahal. Tiap kali makan kami berdua menghabiskan sekitar Rp 80.000 per orang makan di pasar. Lumayan banget kan.

Kalau makan di restoran/cafe biasanya tiap orang menghabiskan Rp 150.000. Agak mahal emang makanan di Luang Prabang ini karena mereka juga mengambil barang-barang kebutuhan kebanyakan dari Thailand. Jadi semuanya di import. Kesian juga ya.

04. Sepeda atau Motor

Cara untuk mengitari Luang Prabang yang paling baik menurut saya naik sepeda atau motor. Kota Luang Prabang kecil banget jadi naik sepeda pun masih ok untuk keliling kota. Sewa sepeda sekitar 20.000 kip seharian.

Cara lain tentu saja jalan kaki karena emang kotanya kecil. Ada 1 hari kami hanya jalan kaki aja keliling kota karena emang sekecil itu hehe.

05. Internet

Kebetulan saya gak beli paket internet karena emang gak terlalu perlu sih. Hampir rata-rata cafe/restoran punya wifi demikian juga penginapan. Selain itu kalau siang hari biasanya saya lebih suka santai baca buku, makan, meratiin orang daripada main social media.

Tapi kalau mau beli paket internet gampang koq. Tinggal keluar dari bandara trus beli deh di counter kartu telp. Harganya sekitar 3-4 dollar untuk 4-5 hari. Masalahnya temen saya beli paket ini ya, cuma bisa dipakai 2 hari ehh paketnya habis haha. Jadilah dia harus beli lagi.

06. Bawa Mens Pad

Untuk cewek-cewek yang mau ke Luang Prabang bawa sendiri mens pad kamu karena di sana susah banget nemunya. Satu-satunya toko yang saya temui persis dekat counter ATM. Ini kayak minimarket gitu. Harga 5 biji mens pad Rp 40.000 huhu. Mahal ya. Untung sekarang saya sudah beralih ke Mens Cup. Pokoknya kalau sudah menjelang period mending bawa sendiri deh, daripada kerepotan nyari-nyari. Btw….supermarket atau minimarket gak ada di sini.

MINISO ada di tengah kota huhaha. HIDUP MINISO!

07. Uang

Kebetulan kemaren saya masih punya sisa USD sekitar 400-an tapi dituker hanya 200 dollar aja cukup untuk 5 hari πŸ™‚

Kalau duit sudah dituker ke KIP, mendingan abisin aja karena susah nuker lagi di mana-mana.

Selain itu bisa koq narik duit ATM langsung. Di kota ada banyak ATM begitu juga di bandara. Btw….money changer di Bandara nilai tukarnya cukup bagus. Beneran bagus.

Oya, kalaupun bawa duit mending USD aja karena duit yang lainnya agak rugi kalau ditukerin. Mungkin Euro masih sama “bagusnya” dengan USD kalau dibawa ke sana πŸ™‚

08. Bakery Terbaik

Ada 2 bakery yang sangat-sangat saya rekomendasikan di Luang Prabang. 1 Joma yang kebetulan gak jauh dari penginapan. Jadilah kita sering ke sini buat minum kopi atau beli roti. Satu lagi yang paling sangat-sangat saya rekomendasikan adalah Zurich Bakery. Ini taunya dari Stella.

09. Berpakaian yang sopan

Main ke Luang Prabang itu kan paling banyak mengunjungi kuil jadi sebaiknya berpakaianlah yang sopan. Saya kebetulan karena udaranya panas banget jadi sering pakai celana pendek. Idih ribet bener karena harus gonta ganti sarung hehe. Makanya selalu bawa pashmina tipis gede karena begitu masuk kuil kan yang ditutupi banyak. Entah kaki atau kadang pundak yang terbuka.

10. Sopan dengan Monk dan penduduk lokal

Yaiyalah ya, masa iya kita mau kurang ajar. Jadi karena Monk termasuk orang suci sebaiknya kita tidak melihat mereka langsung. Kayak nantangin gitu. Saya lebih sering menundukkan kepala kalau kebetulan papasan atau ketemu mereka. Ada beberapa monk yang cukup ramah dan ngajakin kita ngobrol bahkan memperlihatkan saya pintu atau jendela cantik yang bisa difoto tapi…lagi-lagi saya usahakan pas ngobrol tidak melihat mata mereka. Selain itu jangan juga menyentuh mereka.

Trus, kalau pagi kan ada Alm Ceremony

Biasanya ada banyak turis yang beneran nyorongin moncong lensa kamera persis di depan wajah mereka. Please deh, gak sopan sama sekali. Kalau beneran mau motret mereka lebih dekat mungkin invest dengna membawa lensa tele hehe. Jadi gak ganggu sama sekali.

11. Jangan pelit bener pas belanja

Saya tau semua orang demen dapat harga murah semurah-murahnya tapi tolonglah, kasian juga mereka kan buat kerajinan tangan itu berhari-hari trus kita nawar kayak orang gak tau diri. Padahal kalau kita punya produk ditawar rendah mau ngamuk kan. Jadi usahakan tawarlah yang masuk akal untuk pedagang atau kita sendiri. Jangan maunya murah banget. Mereka negara “miskin” loh.

Tips belanja di Luang Prabang adalah muterin Night Market seluruhnya, cek barang yang kita mau termasuk harganya. Lalu cari yang harganya paling murah. Jadi jangan buru-buru mutusin beli. Barang-barang yang dijual mirip-mirip koq.

Oya, Night Market buka dari jam 5 sore sampai sekitar 9.30 malam.

Jadi ini dia tips saya kalau lagi main ke Luang Prabang. Kalau liburan ke sana jangan lupa tag saya ya πŸ™‚

8 comments

  1. Hidup Miniso!!!

    Ini merupakan salah satu kota yang juga aku incer dan masih lumayan deket dari Thailand.
    Semoga tahun ini atau tahun depan bisa mampir ke Luang Prabang.

  2. kukira hanya aku yang mager banget di sini, ternyata emang iya ya mba πŸ˜€ Asli gak ada kata ambisius pas jalan-jalan ke sini, cuma ke mount Phou Si, Air terjun trus ngafe-ngafe aja rasanya udah seneng banget

    • Pas, mba juga sama. Niat mau makan malam naik kapal aja males Dit. Lah sore2 makan di pinggir sungai bs nonton sunset bagus juga hahaha. Mba sampe batalin naik balon udara di VV karena udah keburu mager mau pindah kota

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s