Tentang Parkir di US


Galena Illinois

Kalau ada satu hal paling nyebelin di US adalah parkir. Sebenarnya parkir ini gak hanya di US sih, di Medan juga masalah. Kalau di Medan masalahnya adalah gak teratur. Orang bisa aja parkir persis di depan pintu masuk rumah orang lain. Gila ya. Parkir sembarangan sampai bikin orang lain repot. Di US kerepotannya adalah parkir banyak banget aturannya. Bikin pusing juga terutama pas mau bayar haha.

Beberapa waktu lalu saya sempet nonton Vlog Baim – Paula. Ok, belakangan saya suka nonton vlog mereka karena lucu. Belakangan agak bosen juga karena keseringan nonton hehe.

Jadi ceritanya, mereka lagi liburan ke US. LA kalau gak salah. Parkir dong di kota. Saya sih, ngeliatnya areal perbelanjaan gitu. Trus pas mau balik lagi ambil mobil ehh….mobilnya gak ada. Bingung kan ya. Bolak balik mereka nyari mobil sewaan gak ketemu sampai akhirnya ada yang kasih tau kalau mobilnya diderek karena sudah parkir melebihi waktu. Untuk orang Indonesia aturan beginian jelas bikin bingung, kan. Untuk nebus mobil tersebut kalau gak salah mereka harus bayar sekitar USD 700 atau sekitar 10 jutaan. Aduh….

Saya dan Matt paling males bawa mobil karena aturan parkir dan biaya parkir. Contoh kalau kami ke Chicago buat makan atau pergi nonton show atau hanya ke Chicago maka kita harus bayar parkir minimal 40-50 dollar untuk 4 jam. Kapan itu sempet kita parkir di 2 tempat berbeda karena Matt ngurus paspor sekitar 1 jam (bayar USD 25) trus kita pindah tempat untuk makan dan jalan-jalan dikit bayar lagi 45 Dollar. Pedih……

Lain lagi kalau kami road trip trus nginep di hotel-hotel tengah kota. Pas road trip di Selatan hampir rata-rata tiap hari kita bayar parkir di hotel sekitar USD 35-45. Huhuhu….sedihnya.

Waktu kita ke Galena kemaren, pemilik airbnb kasih tau kalau kita bisa parkir di pinggir jalan aja. Pas nyampe penuh dong parkiran. Kita mesti parkir agak jauhan. Lalu ketika malam hari mesti mindahin mobil. Itupun mesti hati-hati banget liat apa kata rambu perparkiran. Ada aturan hanya boleh parkir 3 jam dari pukul 07.00 – 11.00 pm. Ada juga aturan boleh parkir 15 menit aja. Ada aturan gak boleh parkir di pinggir jalan dari jam 12.00 – 06.00 am karena di pagi hari ada truk sampah ngangkutin sampah. Duh….ribetnya punya mobil.

Maka dari itu kalau lagi di US kita suka itung-itungan soal parkir. Berasa banget untuk bayarnya hihi. Trus kenapa gak pakai angkutan umum aja? kalau tinggal di kota besar gampang banget. Biasanya ada banyak pilihan angkutan umum. Kayak di NYC, banyak orang gak bisa nyetir karena sudah terbiasa naik angkutan umum. Kalau tinggal di suburn kayak keluarga Matt, nah…mau keluar komplek aja mesti jalan kaki jauh. Pas udara dingin malesin banget jalan sendirian nyari angkot. Pun gak ada angkot. Adanya kereta ke Chicago doang.

Kalau lagi di US dan muter-muter nyari parkir yang murah + dekat biasanya saya jadi agak ngerasa beruntung juga tinggal di Medan. MInimal gak bayar parkir segitu besar hehe. SEmentara kalau di Medan dan lihat ada orang parkir persis depan pintu masuk rasanya pengen pindah ke US aja supaya urusan remeh temen parkir ini gak ada lagi haha….

15 comments

  1. kalo ga ada duit gimana bayar dendanya itu kaakk :((. Hihihi tapi iya Medan masih sesuka hati sih parkirnya. Untungnya suamiku terlalu sabar, jadi kalo mau keluarin mobil dan ada motor yang nongkrong depan rumah, dia sabar aja. Kalo aku, langsung kudatangin orangnya :))

    • yah mobilnya di derek deh gak bisa diambil. Kalau pihak rental kayaknya tinggal deduct dari kartu kredit deh. Mungkin ya, atau malah dipolisikan haha. Gak ngerti juga.

      Aduh mba kayak kamu juga. Gak sabar kadang aku klakson kuat2 haha

  2. Haha iya urusan parkir bisa bikin pusing 7 keliling. Di pusat kota di sana susah bener nyari parkiran, padahal di depan apartemen sendiri. Pernah dapet surat tilang gara2 telat mindahin mobil. Pernah jalan2 (lupa ke mana) dan dapet parkiran yg gratis, trus jalan2 & ngebar trus pulang naek kereta (padahal enakan pulang naik mobil, winter gitu nunggu kereta di tengah malam di stasiun terbuka gimana gak kedinginan coba), tinggalin mobil semaleman aman ga kena tilang. Ya ampun aku kangen US πŸ™ˆ

  3. Huahahaha, kontrasnya ya parkir di US dan parkir di Indo Non. πŸ˜› Iya kebayang banget kalau tinggal di US, bukan di kota utamanya pula (Di kota utama pun kalau kotanya LA tetap butuh sih, haha πŸ˜› ), punya mobil/nyetir itu sudah kebutuhan banget pasti! Tapi ya itu, urusan parkirnya itu mesti masuk hitung-hitungan budget yang nggak bisa dikesampingkan! Belum lagi aturan-aturannya! Hahaha πŸ˜† .

  4. di depan kantor aq dulu mobil gak boleh parkir, kl ada satpol pp mobilnya yang parkir di derek atau dikempesin bannya, tapi sekarang malah di kasih garis untuk parkir mobil, hahhaha jadi temen2 yang pada bawa mobil aman deh parkir di pinggir jalan gak bayar pula seharian beda banget sm di US kan

  5. Di Blenheim, kalau weekdays, parkirnya ada jam2nya, atau yah parkir di yang bayar 1 harian, cuma $4 ( 40.000 rupiah ), atau yang pake koin atau kupon, sejam $1 juga.. kalau weekend, gratis parkir dimana2.. bahkan di area parkiran supermarket di town center, bole parkir 120 menit saja ( kalau weekdays ), aku kira mah gak ada yang periksa yah, gak tahunya aku pernah lihat org kena tilang di area parkiran supermarket. Aku pernah kena sekali juga tilang gara2 parkirnya lewat waktu, ada kertas diselipin di kaca, dikasih waktu buat bayar selama sebulan, dendanya $12.. Aku sempat baca aturannya di website NZ Transport, kalau gak bayar denda itu, bakal panjang urusannya, bisa cabut SIM, atau masuk penjara ( dipanggil ke pengadilan dll ).. Tapi yah ribet2 gitu, justru jadi semua orang teratur.. bener gak si?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s