9 Hal Aneh Dengan Tubuh Ketika Musim Dingin


Garden of the Gods Illinois USA

Badan manusia itu ajaib banget ya. Gimana tubuh kita beradaptasi dengan cuaca di luar. Saya mau cerita beberapa hal yang saya alami ketika mudik ke US. Maksutnya lumayan menarik untuk saya karena gak setiap hari juga dialamin.

Mudik kali ini beneran berat banget untuk saya. Mungkin karena sudah beberapa kali juga ke US pas musim dingin jadi pelan-pelan tapi pasti saya sudah bisa bayangin bakalan dapat apa aja. Pertama kali datang kan masih semangat banget. Semua hal baru untuk saya. Minum dari tap water aja semangat banget. Sekarang ada banyak hal yang mulai biasa aja. Pertama kali datang, kita dapat suhu minus sekian dan saya belum pernah kena musim dingin. Jadinya walaupun dingin sampai ke tulang saya tetep semangat jalan-jalan, tetap mau aja diajak kemanapun dan kesel kalau harus di rumah haha.

Tahun ini saya sudah tahu beberapa hal yang bakalan saya lihat, rasa dan dapat. Rasanya mulai hilang semangat juga. Dingin yang biasanya buat saya semangat pelan-pelan malah menghancurkan. Gila, minggu pertama di US itu saya harus duduk di sofa sambil kerukupan selimut. Oya, demi penghematan dan go-green heater di rumah gak pernah dipasang maksimal. Jadi suhu di rumah itu selalu berkisar antara 16-18 C setiap harinya. Dingin cuy. Ini gak pernah-pernahnya, loh. Biasanya saya tetep semangat dan mau keluar rumah trus. Sekarang tetep mau keluar rumah sih, tapi bayangin harus pake ini dan itu rasanya batalin aja deh.

Nah, karena lebih sering di rumah saya jadi punya banyak waktu menyadari beberapa perubahan pada diri saya ketika musim dingin. Ini juga diaminin Matt hehe.

01. Rambut lebih lurus. Iya beneran saya suka musim dingin dengan alasan ini. Maksutnya gak hanya lurus (sebenarnya saya gak suka rambut saya lurus) tapi juga halus yang gak susah diatur gitu. Nyenengin banget. Eh tapi gak hanya itu anehnya rambut saya kering termasuk kulit kepala tapi terkadang kayak lepek berminyak padahal gak olahraga. Mungkin pengaruh hormon dan musim juga sih.

Salah satu tips yang saya pakai adalah menggunakanlah air hangat saat membilas rambut, untuk tetap menjaga agar lapisan minyak alami yang melindungi rambut tidak terkikis dan membuatnya jadi lebih kering. Satu lagi karena kulit kepala kering dan takut ketombean saya suka pakai sabun betadine haha. Diemin 30 detik trus cuci kembali dengan shampoo biasa.

02. Kulit badan dan rambut lebih punya efek statis alias punya listrik. Mungkin saking keringnya haha. Matt suka kaget pas megang rambut atau tangan saya karena adanya aliran listrik. Kadang kagetnya sampai misuh-misuh haha. Anehnya di rumah hanya saya sendiri yang kayak gitu.

Cara mengakali ini adalah saya tetep pakai body butter dan body oil. Itupun kalau di Medan bakalan pliket di sini langsung diserap kayak sponge. Trus saya usahakan mandi pakai Betadine 2-3 kali seminggu supaya punggung gak beruntusan karena minyak. Ini berasa iklan sabun ya haha. Padahal enggak koq, saya emang ngandalin banget Betadine ini untuk hidup sekarang. Oya, kalau kamu traveling kemanapun bawa deh sabun Betadine yang warna merah itu (botol) sumpah itu berguna banget.

03. Kulit Punggung lebih berminyak. Dari seluruh bagian tubuh saya maka bagian punggunglah yang berminyak. Pernah saya coba gak mandi seharian dan berasa banget minyak dipunggung. Gak enak . Makanya walau dingin kita tetep usahakan mandi sehari sekali. Padahal sumpah keluar dari kamar mandi itu rasanya ohhh Tuhan….pedih haha.

04. Rambut-rambut di tubuh lebih cepat gondrong

Huhaha….beneran ini pokoknya cukuran mulu deh. Mungkin karena dingin jadi tubuh kita bereaksi untuk melindungi kulit kita dari udara dingin. Kalau liat Matt malah lebih keliatan lagi. Abis cukuran besoknya udah gondrong lagi. Cepet banget. Penasaran kalau Tom dibawa ke sini bakalan segondrong apa bulu rambut dia.

05. Telinga lebih berlilin

Emmm kenapa ya? gak tau juga tapi beneran lebih berasa wax gitu. Mungkin lagi-lagi untuk melindungi tubuh kita.

06. Kulit wajah lebih kering. Masuk akal sih ya, coba aja masukin apel ke dalam freezer kalau gak kering dan menciut. Makanya dari pertama kali mudik saya selalu pakai pelembab yang mumpuni lalu argan oil. Tahun ini saya tambahin roseship oil untuk siang hari. Alhamdullilah setiap kali mudik kulit wajah gak rusak kering kerontang.

06. Ukuran kaki lebih kecil

Ini lucu banget deh. Jadi saya emang sadari hal ini karena beli sepatu di sini pas musim dingin itu pas dibawa ke Medan ehhh koq agak sesak. Apakah kakiku menciut karena kedinginan dan pakai kaos kaki 24 jam?

Jadi kayanya nih ya, Cuaca dingin cenderung membuat pembuluh darah menyempit untuk menjaga panas dan temperatur tubuh. Jadi karena cuacanya ekstrem aliran darah lebih sedikit jadi bikin jari kaki dan tangan menciut hehe.

07. Mata lebih pedih

Kalau di sini saya dan Matt selalu siap bawa tetes mata karena mata cenderung lebih kering dan pedih apalagi pas ada salju dan angin. Aduh kalau nampol itu rasanya pedih banget. Semuka rasanya berdarah dan pedih kayak ditampar.

Untungnya sampai saat ini sebenarnya saya lumayan jarang pake obat tetes mata. Matt yang lebih sering karena mungkin mata dia lebih kering dan hampir seharian kerja di depan komputer.

08. Otot punggung bawah kram. Ini saya sering rasain kalau dingin banget sampai ke tulang. Trus rasanya badan itu berusaha membakar sesuatu di badan supaya hangat atau beradaptasi dengan dingin. Akhirnya malah jadi sakit banget. Kayak kram dan tegang. Kalau lagi ngalamin itu rasanya pengen nempelin koyo hangat atau biasanya saya suka pake hot pad yang dipanasin di microwave supaya bisa cepet normal lagi.  Paling sering kejadian pas mau tidur karena entah kenapa tempat tidur kami itu dinginnya luar biasa. Sering bikin takut masuk ke tempat tidur haha.

09. Mens lebih sedikit. Saya itu kalau mens kayak bocor. Heavy mens lah karena kan emang punya endometriosis. Di udara dingin kayaknya gak ngerti juga kenapa bisa lebih sedikit. Kayaknya pengaruh ke hormon karena makanan, cuaca, lingkungan dll bisa mempengaruhi hormon kita. Belum lagi matahari yang kita dapat juga mempengaruhi. Gila ya. Selain itu karena biasanya kita travel dan terbang cukup jauh juga mempengaruhi periode menstruasi. Wow…..

Yah kira-kira 9 hal ini terjadi dengan saya ketika musim dingin. Menarik sih untuk saya ngeliat gimana tubuh berusaha beradaptasi dengan perubahan yang cukup ekstrem. Bayangin dari yang biasanya kena matahari dan selalu berada di temperatur 30-35 C trus harus beradaptasi dengan minus 7-8 dengan kondisi matahari yang belon tentu juga bersinar.

Advertisements

20 comments

  1. Hi Noni, yg no. 2 karena tangan kita kering banget, aku juga sering kesetrum klo winter, terutama pegang berbahan metal, mau buka pintu jd takut haha, ke supermarket klo harus buka pintu dorong pakai bahu aja 😀 . No.7 kupikir krn aku terlaul lama didepan komputer atau natap layar laptop haha.

  2. belum pernah ngalamin winter, hihihi tapi lucu bacanya deh, ukuran kaki jadi lebih kecil, berarti harus persiapan yah kalo datang ke negara yang lagi musim dingin dan beli sepatu harus 1 nomor diatas yang biasanya biar pas dibawa pulang gak kekecilan kaya mbak non

  3. Yang kesetrum itu suka bikin kesel ya kak Non. Dulu aku pikir karna kurang cairan, tapi kalo kata suami si ngaruh dari jenis bahan pakaian yang kita pake. Kalo pake baju berbahan sintetis bakal rajin kesetrum kalo pegang apa-apa wkwkwk.

  4. Yang aku alamin mirip2 juga Non, pas lagi musim dingin doang sih..

    Kulit kepala lebih kering, sampe ketombean parah ( kulit kepalanya rontok banyakk ), terus mens lebih sedikit, dan iyesss ukuran kaki lebih kecil itu bener banget, aku soalnya setiap winter dari 2014 sudah di NZ, sepatu muat2 aja, pas balik ke Indonesia, sempit bener dah sepatunya, jadi gak pernah dipake haha..

  5. Aku cuma merhatiin rambut Non, lebih cepet lepek. Semua bagian tubuh juga lebih cepet kering (makanya bawa lipbalm sama handcream kemana-mana). Sekarang aku juga lebih tahu kenapa orang sering jual beberapa hand cream di satu kotak.

    16 derajat kalau di dalam rumah di sini ya, masih oke. Masih anget. Asal turun dua derajat lagi uda menggigil deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s