Dicupang ?


Dicupang ??

Hayoooo siapa yang belon pernah ?? dengan malu-malu saya juga harus mengakui pengalaman dicupang saya jaman dulu sangatlah memalukan. Bagaimana tidak memalukan dengan pengalaman yang sangat minim tentulah resiko ketauan orang rumah sangatlah besar.

Kejadian pertama ketauan waktu umur saya 18 thn. Ceritanya saya tidak sadar kalo si mantan pacar habis memberikan tanda mata di belakang leher, lalu kebiasaan saya dirumah adalah mengelendot ke nyokap . hari pertama secara rambut saya gondrong manalah dia sadar kalo di leher saya udah biru-biru, hari kedua gelendotannya berubah dari nyokap ke adek laki-laki saya. nahh orang ini paling iseng sedunia, pas lagi ngelendot2 sambil nonton TV, saya minta dipijetin pundaknya { emang cari mati juga sih}, dan dia dengan sok histeris plus norak ngadu ke nyokap. Sukses hari itu saya dipermalukan didepan bokap, nyokap dan tentu saja si biang kerok itu. sejak itu saya sumpah-sumpah kapok berpacaran model ikan cupang itu, gak lagi deh hahaha.

Lalu masih disekitaran tahun yang sama kalo tidak salah, biasalah perempuan kan ingatannya pendek. Kemaren baru sumpah-sumpah gak mau ehhh berikutnya udah terjadi lagi, tetapi dengan pria yang berbeda { setelah putus dgn yang lama tentunya }, mungkin sangking serunya ciuman saya melupakan sumpah saya. tiba dirumah warna merah semu menempel dengan noraknya di leher saya. setengah marah dengan keteledoran si pacar, akhirnya saya menemukan solusinya dari si pacar yang ternyata emang sakti banget soal beginian. Caranya sangat mudahhhhhhhhhhhhhh, cukup di gosok-gosok [ gak usah keras-keras } dengan bawang putih and voila……….warna merah norak itu hilang !!!.

Sekarang sih warna merah bekas cupang begituan udah lama sekali berlalu, rasanya malah hampir gak pernah lagi. Mengingat hal tsb sangatlah norak, merepotkan plus saya juga tidak menyukai kegiatan itu lagi. Tapi saya baru tau kalau ada banyak sekali orang yang addict dengan perlakuan “ keji “ itu haihihii.

Saya pernah menemukan satu orang cust saya yang menikah dgn orang maroko ganteng, di lehernya plus pundak { hari itu dia pake baju dgn model kerah sabrina } penuh dengan lebam-lebam kecil berwarna biru dan merah. Tanpa berusaha menutupi bekas-bekas tsb, si oknum malah melenggang santai membuat kita yang melihat tersipu-sipu.

Lalu di ruang ganti baju [ kalo lagi iseng fitting bareng temen cewek } beberapa kali sempat mergokin temen yang didadanya penuh dgn tato-tato sementara itu hihihi. Belon lagi kalo saya spa dan kebetulan out door sehingga mata saya juga bebas memandang perempuan-perempuan dgn bekas-bekas cupang dimanapun.

Dan minggu-minggu terakhir ini, salah seorang teman malah lagi rajin-rajinnya show off memamerkan lehernya yang penuh dgn cap stempel dari pacar. Lucunya kenapa ya kita jadi sok panik kalo punya bekas cupang ?? padahal pas buatnya sih nyantai –nyantai aja.
Ngakunya sih marah-marah ama si pacar pas proses pembuatan, tapi kalo sudah terjadi lebih dari satu kali, emmmmmm rasanya emang hobby deh hahahaha…..

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s